Ketika Agama dan Sekuler Bertemu

Ketika Agama dan Sekuler Bertemu

Rilis Berita

Apakah kebebasan beragama hanya melindungi yang beragama?

Pengejaran kebenaran, hasrat akan makna dan pencarian untuk hal-hal transenden tidak hanya berlaku untuk satu gereja, budaya atau negara tertentu. Alih-alih, ini adalah aspirasi bersama seluruh umat manusia. Seseorang tidak harus beragama untuk bersikap moral, dan seseorang tidak perlu menjadi sekuler untuk bersikap penuh pemikiran. Keduanya menempati ruang publik yang sama dan menginginkan hak yang sama dalam menyuarakan keyakinan mereka. Kebebasan beragama hendaknya melindungi semua yang peduli terhadap hal-hal yang menjadi perhatian utama dan yang mempromosikan kebaikan bersama.

  

Masyarakat memiliki dimensi moral yang tak terhindarkan. Karakteristik hukum, perdagangan, pendidikan dan hubungan berasal dari asumsi yang kita pegang tentang yang benar dan yang salah. Nilai-nilai sosial dipengaruhi oleh banyak sumber – sejarah, sastra, filsafat, sains – namun tradisi moral dan agama memainkan peran kunci. Baik yang beragama maupun yang sekuler memperoleh manfaat dari pencapaian satu sama lain. Iman dan akal budi tidak harus dipandang sebagai hal yang bertentangan.

Dengan adanya interaksi ini, tumpang tindih antara kebebasan beragama dan hak-hak sipil lainnya dapat dipahami. Misalnya, kebebasan berbicara, pers, berkumpul dan berasosiasi memiliki makna lebih ketika ditopang oleh menjalankan agama secara bebas. Meskipun hati nurani, etika dan hak asasi manusia sering kali dikaitkan dengan nilai-nilai sekuler, hal-hal ini masih berada di bawah payung kebebasan beragama. Dengan demikian, sekuler dan agama berkaitan erat.

Pakar hukum Brett Scharffs menyebut kebebasan beragama sebagai “akar utama dari pohon hak-hak asasi manusia,” landasan mendalam yang memberi nutrisi pada akar, cabang dan daun kebebasan. Pertama, ujarnya, kebebasan beragama menciptakan ruang konstitusional untuk mengupayakan segala bentuk kebenaran dan melindungi, sesuai dengan pernyataan Komite Hak Asasi Manusia PBB, “keyakinan teistik, non-teistik, dan ateis.” Secara historis, kebebasan berbicara, pers, berkumpul dan berasosiasi muncul dari kebutuhan untuk melindungi kelompok minoritas agama. Kedua, kebebasan beragama bertindak sebagai penyangga antara keyakinan individu dan kuasa dari negara yang dominan.

Tanpa mengawasi hal ini, hak-hak menjadi sekadar pemberian dari negara, bukan kepemilikan yang tidak dapat dipisahkan. Dan ketiga, kebebasan beragama menyediakan sumber-sumber intelektual dan politis untuk melestarikan hati nurani. “Pembenaran untuk perlindungan hati nurani,” Scharffs menjelaskan, “adalah pembenaran yang pertama dan terutama, dan jika hati nurani agama tidak menerima perlindungan, kita hendaknya tidak mengharapkan landasan lain untuk menghormati hati nurani.”[1]

Kebebasan beragama dapat menawarkan stabilitas di dunia yang terus berubah. Bergantung pada geografi, agama dan sekularisme bertumbuh dan menurun pada saat bersamaan. Selama berabad-abad, pusat Kekristenan berada di Eropa dan Amerika Utara, tapi kini telah bergeser ke Belahan Selatan. Umat Kristiani di Amerika Latin dan Afrika berjumlah satu miliar jiwa. Dan populasi umat Kristiani di Asia sebesar 350 juta jiwa diperkirakan mencapai 460 juta pada tahun 2025.[2] Keyakinan dan identitas Kristen Ortodoks telah muncul kembali di banyak bagian Eropa Tengah dan Timur selama 25 tahun terakhir.[3] Islam adalah agama dengan pertumbuhan paling pesat di dunia.[4] Dan populasi global umat Hindu diperkirakan naik sebesar 34 persen menjadi hampir 1,4 miliar jiwa pada tahun 2050.[5] Pada saat itu, India akan memiliki populasi umat Hindu dan Muslim terbesar di dunia.[6]

Dengan gambaran besar ini, agama tidak menurun.

Namun demikian, masyarakat Eropa, Amerika Utara, Australia, Selandia Baru dan bagian lainnya di dunia menjadi semakin sekuler.[7] Mereka yang tidak berafiliasi dengan agama tapi masih bersifat spiritual sekarang menjadi kelompok agama terbesar kedua di Amerika Utara dan sebagian besar wilayah Eropa. Di Amerika Serikat, mereka yang tidak terafiliasi mencakup hampir 25 persen dari populasi.[8] Dan banyak dari organisasi pemerintah internasional memberikan keputusan berdasarkan pada etika sekuler, alih-alih otoritas keagamaan.

Tren yang beragam ini menunjukkan bahwa pluralisme sedang meningkat, dan baik agama maupun sekularisme memiliki perannya masing-masing. Keduanya tidak harus saling meniadakan. Begitu banyak cara hidup yang berbeda memperumit dunia kita, tapi itu juga dapat memperkaya. Tantangan yang kita hadapi adalah untuk belajar cara mengakomodasi keyakinan satu sama lain tanpa mengorbankan keyakinan sendiri.

Kebebasan hati dan pikiran yang murah hati menjembatani kesenjangan ketika agama dan sekuler bertemu.


[1] Lihat Brett G. Scharffs, “Why Religious Freedom? Why the Religiously Committed, the Religiously Indifferent and Those Hostile to Religion Should Care,” Cardus, 20 April 2017.

[2] Wes Granberg-Michaelson, “Think Christianity Is Dying? No, Christianity Is Shifting Dramatically,” Washington Post, 20 Mei 2015.

[3] Ariana Monique Salazar, “Orthodox Christians in Europe More Likely to Believe Than Practice Their Religion,” Pew Research Center, 30 Mei 2017.

[4] Michael Lipka dan Conrad Hackett, “Why Muslims Are the Fastest Growing Religious Group,” Pew Research Center, 6 April 2017.

[5]The Future of World Religions: Population Growth Projections, 2010–2050,” Pew Research Center, 2 April 2015.

[6] Conrad Hackett, “By 2050, India to Have World’s Largest Populations of Hindus and Muslims,” Pew Research Center, 21 April 2015.

[7] Alan Cooperman, Conrad Hackett, David Voas dan Jack A. Goldstone, “The Future of World Religions,” Pew Research Center, 23 April 2015.

[8] Gabe Bullard, “The World’s Newest Major Religion: No Religion,” National Geographic, 22 April 2016.

Catatan Panduan Gaya:Ketika melaporkan tentang Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, mohon gunakan nama lengkap Gereja dalam rujukan pertama. Untuk informasi lebih lanjut mengenai penggunaan nama Gereja, pergi ke panduan gaya daring kami.Panduan Gaya.